50KALI DIBACA

Digendong Babinsa Serda Fredi, Pengungsi Lansia Usia 113 Tahun Perlukan Rawatan Medis

Digendong Babinsa Serda Fredi, Pengungsi Lansia Usia 113 Tahun Perlukan Rawatan Medis
Foto: Dispenad

MedanEkspres | Ternate – Merasa kasihan melihat nenek Lansia berusia 113 tahun yang sakit parah, Babinsa Serda Fredi Sambuaman sigap menggendongnya ke posko kesehatan untuk mendapatkan perawatan medis.

Hal tersebut disampaikan Kapenrem 152/Babullah, Mayor Inf Iriono dalam rilis tertulisnya, di Ternate, Jumat (26/7/2019).

Diungkapkan Iriono, Pengungsi Lansia berusia 113 tahun itu bernama nenek Husia dan sudah sepekan lebih tinggal di pengungsian.

“Beliau salah satu korban terdampak bencana alam gempa bumi Halmahera Selatan,” ungkapnya.

Dikatakan Iriono, nenek Husia alami demam dan suhu panas karena selama di pengungsian hanya tidur beralaskan terpal dan tikar.

“Melihat itu, Serda Fredi langsung bergerak cepat membujuk nenek Husia, supaya mau dibawa ke Posko Kesehatan Satgas untuk mendapatkan perawatan medis,” ujarnya.

Setelah Fredi berkomunikasi, akhirnya keluarganya termasuk nenek Husia pun setuju untuk dibawa ke Posko Kesehatan Satgas.

“Karena tidak ada kendaraan, nenek Husia pun digendong Serda Fredi ke Klinik Posko Satgas yang jaraknya 5 km dari tempat pengungsian,” ucapnya.

“Yang dilakukan Babinsa ini, sebagai wujud kecintaan kita (TNI AD) kepada warga, khususnya warga yang saat ini tengah mengalami kesulitan,” ujar Iriono.

Foto: Dispenad


Ditempat terpisah, Danrem 152/Babullah Kolonel Inf Endro Satoto, S.I.P., M.M., selaku Komandan Satuan Tugas Penanggulangan Bencana Alam (Dansatgas Gulbencal), terus menghimbau kepada pengungsi untuk kembali ke perkampungan tempat tinggal mereka.

“Kita terus ajak warga untuk kembali ke rumahnya masing-masing, karena berdasarkan laporan dari BMKG, intensitas gempa menunjukan penurunan, jadi sudah tidak perlu ada yang dikhawatirkan,” terangnya.

“Ini kita lakukan untuk menghindari berbagai penyakit akibat terbatasnya fasilitas selama mereka tinggal di pengungsian,” tuturnya.

Lebih lanjut Endro mengatakan, sampai dengan saat ini, pihaknya juga senantiasa siaga dan sigap guna menghadapi segala eskalasi perkembangan situasi di lapangan.

Ia pun menegaskan bahwa satgas telah berkoordinasi dengan seluruh pihak terkait guna membantu para korban terdampak bencana gempa, khususnya yang berada di pengungsian.

“Saat ini kita fokus dalam pendistribusian logistik, pelayanan medis, trauma healing dan pelayanan lainnya,” tegasnya. (*/zul)

*Sumber: Dispenad

banner 468x60

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below